Makanan lokal yang dibentuk oleh air murni dan tanah subur di Gifu

Perjalanan ke Jepang belum lengkap tanpa memanjakan diri dengan cita rasa lokal. Mengunjungi Gifu tidak terkecuali. Daerah ini memiliki tradisi kuliner sendiri.

Air Sungai Nagara yang jernih dan anak-anak sungainya telah menganugerahi generasi-generasi masyarakat di Gifu dengan ikan ayu, yang masih ditangkap di beberapa daerah menggunakan teknik tradisional dan rasanya paling enak saat dimasak asin dan dipanggang saja.

Tanahnya menghasilkan sayuran gunung dan hasil pertanian seperti beras dan kedelai, di mana kedelai difermentasi untuk membuat miso yang digunakan di banyak favorit lokal. Untuk peminum, kombinasi air murni Gifu dan padi yang ditanam secara lokal membantu pabrik-pabrik di daerah ini memproduksi sake yang sangat mewah.

Ikan Ayu yang Dibesarkan di Sungai Nagara

Ikan Ayu yang Dibesarkan di Sungai Nagara

sumbernya di pegunungan Hakusan, Nagara pernah berfungsi sebagai rute perdagangan utama. Perairannya yang jernih telah digunakan untuk membantu menempa pedang di kota Seki, membuat kertas washi di Mino dan menyeduh sake di seluruh penjuru. Dan itu telah memberi orang-orang Gifu salah satu makanan yang paling dicintai di kawasan ini — ikan ayu.

Ketika banyak orang Jepang berpikir tentang Gifu dan ikan ayu, mereka akan memikirkan tradisi memancing ukai yang sudah berumur 1.300 tahun, di mana burung kormoran digunakan untuk menangkap ikan ayu dari Nagara. Tapi bagaimana dengan ikan itu sendiri? Banyak penduduk lokal akan memberi tahu Anda bahwa ikan-ikan tersebut paling baik dimakan secara sederhana, hanya diasinkan dan kemudian dipanggang sehingga dagingnya lembut dan aromanya gurih. Di beberapa penginapan tradisional Gifu, pemanggangan akan dilakukan pada tusuk sate di sekitar perapian terbuka, menambahkan tanda hangus pada cita rasa kulitnya.

Salah satu alasan mengapa ikan ayu begitu baik adalah habitatnya yang bersih. Karena Nagara secara tradisional merupakan jalur kehidupan regional, sungai ini telah lama dihormati dan dirawat, dan keberadaan yang harmonis antara sungai dan manusia adalah mengapa ikan Ayu dari Sistem Sungai Nagara telah ditetapkan sebagai Sistem Warisan Pertanian yang Penting Secara Global oleh Organisasi Pangan dan Kesehatan PBB.

Soul Food Gifu

Soul Food Gifu

Untuk sampai ke jantung sebuah budaya, makanlah makanannya. Di Gifu hal ini berarti mencoba miso — campuran kedelai dan biji-bijian  difermentasi yang telah digunakan di Jepang selama lebih dari 1.000 tahun. Miso di Gifu tidak digunakan sebagai pelengkap dalam sup – meskipun itu membuat sup yang luar biasa – pasta memainkan bagian integral dalam soul food di daerah ini.

Dengan hidangan yang disebut keichan, miso digunakan untuk marinasi ayam, yang kemudian dimasak di atas kompor listrik dengan bawang, kol dan mungkin sayuran lainnya. Setiap keluarga dapat memiliki variasi keichan sendiri, tetapi di mana pun keichan disajikan, ia adalah salah satu hidangan yang menyoroti sisi sosial dari soul food Gifu — Anda berkumpul bersama di sekitar kompor listrik untuk memasak dan makan berkelompok. Dan seperti semua soul food yang baik, itu fantastis, dari kekayaan miso sampai ke potongan-potongan kecil yang menempel dan hangus di atas kompor listrik.

Anda mendapatkan kelekatan yang lebih mirip dengan hoba miso, di mana miso dimasak di atas daun yang disebut hoba dengan daun bawang dan kadang-kadang jamur dan daging seperti daging sapi wagyu Hida lokal. Ini merupakan komponen wajib pada menu di penginapan tradisional. Ada juga soul food vegetarian, dengan goheimochi. Kue beras yang ditumbuk ini berasal dari pekerja gunung di daerah Tono dan Hida di Gifu tetapi sekarang ditemukan di seluruh Gifu – biasanya ditemukan di tusuk sate, berbentuk oval dan dipanggang cukup sehingga miso manis dan lapisan kedelai mulai menjadi hitam.

Sake Gifu: Pembuatan Bir yang Disempurnakan dari Generasi ke Generasi

Sake Gifu: Pembuatan Bir yang Disempurnakan dari Generasi ke Generasi

Pembuat bir Gifu telah membuat minuman paling terkenal di Jepang selama berabad-abad, dan hari ini wilayah tersebut menampung sekitar 50 pabrik kecil hingga menengah yang di antaranya telah memenangkan banyak penghargaan sake domestik dan internasional. Tidak buruk untuk industri regional yang membanggakan dirinya terlebih dahulu dan terutama karena membuat sake untuk selera lokal, tidak mencoba untuk menyesuaikan agar sesuai dengan tren di tempat lain.

Tanyakan kepada pembuat bir lokal apa yang membuat sake daerah ini istimewa, dan mereka akan terlalu rendah hati untuk menyebutkan keterampilan pembuatan bir yang telah diwariskan dari generasi ke generasi. Yang akan menjadi fokus mereka adalah air murni Gifu, yang mengalir dari pegunungan ke jaringan sungai jernih di kawasan ini, dan kualitas padi yang ditanam secara lokal. Ketiganya sangat penting untuk memproduksi sake.

Untuk sake yang mereka buat, cenderung halus dan mudah untuk diminum, dan ini bisa melengkapi makanan Jepang. Padukan dengan ikan ayu, miso hoba, atau daging sapi Hida lokal, selalu enak. Meskipun tidak ada dua sake Gifu yang sama — pabrik bir Gifu masing-masing memiliki karakteristiknya sendiri, menjadikan Gifu tempat yang sempurna untuk menjelajahi banyak seluk-beluk minuman Jepang klasik.